ADA APA DI MAKAM WALI SONGO GUNUNG JATI CIREBON?

13 Feb

Wali Songo Gunung Jati yang makamnya terletak di Kesepuhan Gunung Jati di Cirebon. Namanya Syarif Hidayatullah dan dikatakan lahir di Mesir. Ibunya bernama TRatu Mas Rarasantang, manakala bapanya Sultan Abdullah dari Mesir.

Sunan Gunung Jati

Sunan Gunung Jati

Sekadar menunaikan hajat Ibu, maka kami – Ibu Minah Wahab, Amrah Yasin , isteri Rubiyah Suleiman dan saya berkunjung ke Makam Wali Songo Gunung Jati di Cirebon, sekitar 3.5 jam perjalanan dari Bandung, Jawa Barat hari Minggu, 15 Februari 2012 yang lalu. Ditemani anggota waris keturunan Wali Songo, Deni Moerdiana, kami tiba di pekarangan istana Wali Songo sekitar tengahari. Telah berada ratusan pengunjung menziarahi pekarangan makam. Puluhan peminta sedekah “mengarak” kami hingga ke gerbang istana a.k.a. makam. Dari jauh sudah kedengaran tahlil dan bacaan doa silih berganti, tanpa hentinya. Kami diberitahu sebelum sampai ke pekarangan parkir kami perlu untuk bersiap dengan uang lima ratusan, dalam bentuk syiling atau kertas untuk beredekah.

Ibu Abbas Suwarna daripada waris keturunan Wali Songo Gunung Jati, Syarif Hidayatullah.

Ibu Abbas Suwarna daripada waris keturunan Wali Songo Gunung Jati, Syarif Hidayatullah.

Kami disambut seorang pegawai muda istana yang berpakaian sergam dan menurut Deni akan memimpin acara bertahlil di makam. Ada puluhan pusara yang khabarnya adalah pusara para syuhadah yang kembali ke Rahmatullah ketika berjuang menentang Kerajaan Hindu Padjadjaran yang bermarkas di Sunda Kelapa, Bandung. Wali Songo Gunung Jati ini adalah tunggak perjuangan Islam dan akhirnya Wali dan para pengikutnya berjaya menjadikan Kerajaan Padjadjaran kerajaan Islam di Jawa Barat dan Banten. Peristiwa ini berlaku pada abad ke-17. Dan Wali Songo Gunung Jati adalah antara sembilan wali yang memperjuangkan Islam di seluruh pesisir pantai utara Pulau Jawa dari Surabaya hingga ke Cirebon dalam tempoh 200 tahun kegemilangan wali Jawa.

Pegawai istana yang kami kenal sebagai Ilham Taufik memimpin rombongan kami bertahlil dan berdoa sebeum kami diizinkan naik ke makan Wali Songo di atas puncak Gunung Jati yang mempunyai sembilan peringat anak tangga. Setiap peringkat mengandungi sekitar enam anak tangga. Ibu yang kurang sihat dipimpin naik di setiap anak tangga oleh pemandu van, Pak Aep Saifuddin, juga daripada keluarga keturunan Wali Songo Gunung jati ini.

Suaana sekitar istana yang dipenuhi pusara para syuhada ini amat tenang, tenteram dan penuh damai (serenity). Dari puncak kita seperti berada dalam sebuah taman berbukit-bukit menghijau dipenuhi pohon-pohon rendang yang meredupkan. Sesetengah pohon itu tingginya mencapai puluhan meter. Oleh kerana cuaca panas terik dan anggota rombongan perlu menanggalkan sepatu di gerbang masuk maka tapak kaki bagaikan “melocot” kepanasan. Batu-bata yang tersusun rapi menghiasi anak tangga mengingatkan kami ketika berjalan keluar dari Masjidil Haram di Mekah menuju ke tempat penginapan. Cuaca panas terik menjadikan batu dan marmar sepanjang koridor jalanan seperti kami berada di atas bara api.

Taman istana yang damai lagi mententeramkan, dipenuhi bunga-bungaan dan pohon Naga Sari yang meredupkan. Saujana mata memandang dari puncak bukit Gunung Jati. Damai lagi mendamaikan!

Taman istana yang damai lagi mententeramkan, dipenuhi bunga-bungaan dan pohon Naga Sari yang meredupkan. Saujana mata memandang dari puncak bukit Gunung Jati. Damai lagi mendamaikan!

Terdapat sekelompok empat atau lima pusara di kalangan banyak pusara. Yang paling menonjol alah pusara (makam) Wali Songo Gunung Jati yang agak panjang, Sebelahnya adalah pusara Isteri daripada keturunan Raden sementara beberepa meter di ebelah kanan pusara ada satu lagi pusara yang dikatakan pusara isteri Wali Songo, Puteri Raja China. Menurut ceritanya Wali Songo Gunung Jati ini pernah belayar ke Negara China dan berjaya “mengIslamkan” beberapa pembesar istana. Seorang puteri Raja China ini berkahwin dengan Wali Songo sebelum pulang ke Cirebon.

Tidah mudah untuk dapat menziarahi makam. Rombongan perlu memenuhi syarat. Pertama anggota lelaki perlu memakai seragam istana seperti halnya pegawai istana. Jumlah pegawai istana dikatakan sekitar 30 orang. Kemudian syarat paling utama “bersedekah” kepada ketua istana yang akan menentukan jumlah yang perlu dibayar. Ketika iu kami dengan rela dan ikhlas memberi salam sebanyak RP 600,000 (RM 200). Dan di makam puncak itu kami masih terus dipimpin pegawai muda istana yang sejak awal mengiringi kami. Pegawai muda itu ada juga menawarkan kepada kami tasbih yang boleh kami beli dengan sejumlah dana. Namun kami menolak dengan baik tawaran pegawai muda itu.
P1010225
Anggota rombongan yang berziarah ke Makam Wali Songo Gunung Jati, Cirebon. Dari kiri: Deni Moerdiana, Rubiyah Suleiman, Ibu Minah Wahab, Amrah Yasin, pegawai istana Wali Songo dan A.F.Yassin berpakaian seragam istana.

Keseluruhannya kami berada di makam Wali Songo itu sekitar dua jam dan sebelum pulang ke Bandung kami mampir di kampung Deni di tengah-tengah kota Cirebon berhampiran dengan landasan keretapi. Menurut Deni ibunya (Raden Suwarna) telah menjual rumah itu dan menetap di Jalan Titimplik Dalam, Panyingkiran Kota Bandung, sementara Deni sendiri menetp di Jalan Padasuka, arah pasar Chichaeum, Jalan Jatinangor, utara Bandung. Ibu Suwarna tidak lagi menggunakan “Raden” di pangkal namanya kerana berkahwin dengan orang kebanyakan, Pak Abbas Suwarna (Allahyarham).
P1010221
Pak Aep Saefuddin, pemandu van berpakaian seragam istana menjirus air untuk menyejukkan anak-anak tangga sebelum anggota rombongan memijak anak tangga naik ke makam di puncaknya. Ini adalah peringkat keenam anak tangga yang perlu dilalui sebelum sampai ke puncak makam.

Dan tak lupa kami mampir di Bandar Sumedang kira-kira sejam sebelum sampai di Bandung untuk membeli taufu Sumedang yang masyhur lagi enak itu. Bagi rombongan ziarah ke Makam Wali Songo Gunung Jati di Cirebon amat menenangkan, penuh dengan damai dan tenteram. Rasa-raasanya ingin ziarah lagi kalau masih punya kesempatan. Kapan-kapan saja lho!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: